Aneka bagian daging sapi yg sudah digoreng siap disajikan

Rawon dan Nasi Pecel adalah masakan khas Jawa Timur. Catet  ya. Jawa Timur !

Rawon Kisi

Setiap kota punya ciri khas masing-masing untuk masakan ini. 

Saya sudah coba Rawon Setan, Rawon Kalkulator, Mbak Endang, sampai Rawon di Bali. Semuanya sedap.

Makanan yang kalau di Bahasa Inggriskan disebut dengan Black Soup ini memang unik. Bayangkan , dalam kuah yang hitam pekat karena Buah keluwek terdampak rasa gurih yang unik ditambah potongan daging yang empuk.

Ketika di Banyuwangi, saya pun penasaran dengan menu Rawon disini.

Kata orang sini, yang paling enak Rawon Bi Atik.

Lalu dibawalah saya ke Warung Bi Atik 1 depan Kantor Bupati Banyuwangi.

Warung Bi Atik

Bangunannya permanent seperti restoran, jadi tidak seperti warung sederhana. Ada dua macam ruangan. Ruangan Ber AC dan Non AC. Lumayan bisa jadi pilihan pengunjung.

Yang disini adalah Bik Atik 1 , sementara warung Bu Atik 2 ada di jalan Raya Banyuwangi-Situbondo , dekat Pelabuhan Ketapang.

Bik Atik menyediakan aneka masakan Jawa Timur, spesialnya aneka macam rawon, Sop Buntut, dan khusus Pagi dan siang hari : Nasi Pecel.

Menu Bi Atik

Menu rawonnya macam-macam ! Dari Rawon Biassaa sampai Rawon Gak Biasa

 ( ngarang)

Harganya menurut saya sedang sih. Ga kemahalan, ga kelurahan. Soalnya harga daging mahal pemirsah.

Di Bik Atik kita bisa customized mau rawon apa? 

Rawon pakai usus ? Bisa

Rawon Paru ? Okay !

Rawon Lidah ? Wow ! Monggo

Akhirnya daripada pusing mending aku pesan Rawon Lauk Campur. 

Masukin aja kabeh sadonyo kedalam rawon saya. Hahhaahahahhahahhaha 

( ketawa ala Shinchan di atas meja)

Saudara saya pesan Rawon Kisi. Opo iki Rek ?

Jadi rawon kisi itu pakai daging yg potongan lebih besar. Wow ! Memang besar !

Kirain rawon berisi kisi2 ujian ( yakalik)

Tak lama pesanan saya datang. Hihiew ! Hati ini gembira . Tadaaaaa Rawon Lauk Campur

Rawon Lauk Campur, Kumplit Bro

Sajian hidangan berkuah hitam dengan kecambah , aneka potongan daging, nasi dan sambal dipinggirnya. Disajikan juga Tempe Goreng sebagai asesoris Rawon.

Saya coba dulu kuahnya pemirsah !

Slurrrrpp

Wow ! Rasanya sueddep. Gurih tapi gak eneg, keluweknya kerasa banget. Lalu sambal kukucek-kucek. Tambahin perasan jeruk nipis.

Oalaaah Reek

Makin seger !!

Yang unik adalah potongan dagingnya. Saya dapat daging, usus sapi, babat, lidah dan paru. Komplit. Yang beda adalah semua daging ini digoreng !!!

Jadi bukan ikut direbus seperti seperti ditempat rawon lainnya. Jadi rasanya seru kriuk-kriuk gitu ususnya .

Sedap

Lalu saya coba Tempe Goreng nya, duh tempenya enak bener. 

Keren ( Tempe aja dibilang keren. Tapi emang enak sik)

Pas saya tanya staff nya Bik Atik ( karena saya ga nemu Bik Atik. Padahal udah teriak-teriak ” Biik ! Bik Atiiiik mana Bik”) berapa lama masaknya. Jadi daging nya direbus dari jam 10 malam sampai jam 3 Pagi. 

Lama yak. 

Biar empuk. Lalu digoreng. Siap dihidang diatas kuah rawon sesuai permintaan.

Sekali lagi , potongan daging

Untuk minum nya saya pesan Temulawak Beruap, produksi PT HAWAII ( Hawa Inti  Indonesia, Banyuwangi), bisa aja nih bikin merk. 

Rasanya ya unique banget pemirsah, Temulawak pakai soda gitu. Semriwing banget!! Meriah. Seru. Jarang-jarang nemu minuman kayak gini.

Meet Funny

Senang rasanya makan disini. Makanannya sedap , harga bersahabat, suasana bikin happy

Yuk kita cobain kuliner Nusantara, masih banyak yang belum saya coba.

10 comments

  1. Waduh, inget rawon jadi inget kampung halaman di Situbondo. Bener pas tuh klo di warung warung di Jatim suka ada yg jual temulawak.

  2. Wah pas ke Banyuwangi dulu blm kesampaian makan ini. Lihat ceritanya seru. Tapi yang Temulawak Beruap itu minuman wajib saat Idul Fitri dulu (waktu gw kecil). Tapi katanya diisi air sungai (meski sdh dibersihkan gt). Lalu merek itu hilang entah kmn sampai skrg hehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *