Sejak #Aiptrip ke Banyuwangi tahun lalu, rasanya kepincut sama Sego Tempong deh. Sego Tempong adalah makanan khas Banyuwangi, berupa Nasi Putih, Sayuran rebus, bisa kol, Terong, Sayuran Hijau, pakai Tahu Tempe dan Sambal Pedas khas, yang memakai tomat Ranti, jenis Tomat unik berbentuk keriting. Lauk lainnya boleh pilih bebas.

Setelah tahun lalu nyobain makan Sego Tempo di Desa Kemiren, kali ini mencicipi Sego Tempong Mbok Wah di Jalan Gembrung No. 220, Bakungan, Glagah, Bakungan, Glagah, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur 68431

Sebenarnya rekomendasi dari beberapa teman ada dua, yaitu Mbok Wah dan Mbok Nah. Tapi karena denger namanya yang Wah , akhirnya milih Mbok Wah. #AlasanCetek berkolaborasi dengan intuisikuh.

Kami berangkat ke sana pada jam 11 siang karena katanya kalau jam makan siang penuh.

 

Sego Tempong Mbok Wah

Lokasinya masuk ke dalam jalan kecil, yang cukup masuk satu mobil dan bahu jalan buat parkir. Karena masih sepi kebagian deh. Sampailah di Mbok Wah. Warungnya masih dibangun, sekarang sudah bertembok. Dulu katanya nggak. Catnya didominasi warna merah. Di dalamnya ada beberapa set meja dengan kursi, lalu ada tempat lesehannya. Tersedia musholla juga. Di Pilar Warung tergantung pisang-pisang berwarna kuning, masak siap dimamam.

Interior Mbok Wah

Di sebelah kanan ada meja dan etalase tempat kita memilih makanan ala warteg.

Aneka lauk Mbok Wah

Jadi sistem pesanannya kita datang , bilang mau makan apa , tinggal tunjuk, dicatat pesanannya lalu setelah makan bayar deh.

Aneka lauk di Mbok Wah

Yang seru di Mbok Wah adalah varian lauknya yang cukup banyak. Ada Ayam Goreng, Udang Goreng, Ikan Goreng, Ati Ampela, Telur Dadar, Paru Goreng, Kepiting Goreng, Sayur Nangka, tapi sayang cumi-cuminya habis… Padahal pengen… Katanya masih dimasak buat batch kedua Hari itu..

Sego Tempong Kepiting

Waktu pesan, pertama kali ditata dipiring adalah Nasi dengan sayur mayur dan tempenya. Lalu dikasi Sambal Tempong, tapi saya minta dipisah biar banyak. Hehehe. Lalu pas milih lauk saya minta Kepiting Goreng. Dikasi nya banyak banget. Lalu ikan Kuah juga ditaroh di piring terpisah.

Ikan kuah

Saatnya makaan !!

Ranti, si Tomat Keriting

Saya ambil nasi , pakai sayur dan Tahu, lalu dicocolkan ke Sambal Tempong. Waduh ! Enak banget. Ada ledakan rasa dimulut ini. Tekstur sayur segar yang sudah dikukus (rebus) dengan rasa agak manis bertabrakan dengan pedasnya Sambal, menggugah selera banget. Ada rasa segar yang berbeda dalam sambalnya, karena memakai si tomat keriting, Tomat Ranti.

Sego Tempong Udang

Waah ! Kepitingnya unik sekali. Ukurannya kecil-kecil tapi bisa dikunyah semuanya. Kriuk-kriuk gitu. Kirain harus dibongkar satu persatu , ternyata tinggal Haaap, kriuk, aman semua dikonsumsi.

Ikan Kuah nya terpuji. Lupa nanya itu ikan apa, yang pasti ikan laut segar. Dengan kuah bumbu kunyit tipis dan potongan Daun kemangi, dan cabe rawit rasanya sedap sekali. Kalau TemenAip pernah makan Pallumara di Makassar, kira-kira versi ringannya lah. Tekstur ikannya bagus banget , flakey, karena masih segar.

Sempat nyobain Udang Gorengnya, bersalut Tepung tipis, cocok buat dicocol Sambal. Paru Gorengnya kering, agak mirip dengan Part Goreng Restoran Padang, tapi ada aroma smokey nya. Sedaap.

Harga di Mbok Wah juga gak berat-berat amat, makan berempat masing-masing dua lauk dengan minuman es Jeruk harus membayar Rp. 25.000/orang

Gak nyesel ikut intuisikuh, makan di Mbok Wah memang Wah !! Rasanya enak, harganya masuk akal dan yang pasti senang nyobain makanan tradisional daerah yang lagi kita kunjungi.

TemenAip kalau ke Banyuwangi , cobain yah. Yuk lestarikan makanan tradisional Indonesia !

 

Kalau mau Nonton suasana dan adegan makan di Mbok Wah, silakan …

 

 

 

33 comments

  1. Nasi tempong dengan aneka sayuran rebus segar ini Tentunya makanan sehat banget ya, Kang. Bertambah sedap ditemani ikan kuah. Sambal tempong nya pedas Tidak sih?

  2. Sebagai tukang makan dan hobi menjajal kuliner daerh, saya kok langsung ngences yaaahhh liat photo photo makanan bertaburan disini..hhmm..kudu wajib saya coba nanti pas ke Banyuwangi…. itu ikan kuahnya suka bangeddd…apalagi kepiting yang kriuk kriuk itu adduuhhh…sambal tomat kriting itu juga gemesin liatnya.

  3. Ada rasa gondok dalam hati pas lihat foto sajian makanan di atas. Sebab bikin ngiler! T.T
    Duuuuh enak banget itu ya Allah… Harus ke Banyuwangi banget? Gak bisa digojekin aja apa?

  4. Tomat ranti emang banyak dibudidayakan di Banyuwangi. Kalo gak salah dulu pernah baca baca asalnya dari sana emang. (semoga gak salah info. Wkwkw)

    Di Situbondo juga yang dipake buat sambel ya tomat ranti ini mas. Lebih banyak kandungan airnya ketimbang tomat biasanya.

    Btw liat kepitingnya tu kek kepiting yang sering tak jumpai kalo ke pantai. Wkwk.. Kepiting cabe rawit yg endel…

    Dan aku mau ke banyuwangi gagal mulu dah. Padahal cuma tiga jam dr situbondo… Huhu

    1. Kepitingnya kecil2 keriuk. Enak deh. Ke Banyuwangi dong Wan. Banyak banget yg bisa dijelajahi. Ada banyak petani Buah naga juga lhoi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *