Vespa Orange

Sudah lama saya mendengar soal Umbul Ponggok di Klaten. Pas #Aiptrip dadakan ke Jogja, udah diniatin pokoknya pengen pergi kesana. Jadilah berangkat ditemani Ruda, dari Ojek Wisata Jogja ke daerah Klaten. 

Kita berangkat  lebih telat dari jadwal karena dompet saya hilang. pas jalan-jalan di sekitar tempat menginap, di Trava House.  Jadi perasaan udah campur aduk. Antara kesal, benci, rindu, hahahaha. Yang pasti Ruda bantu banget ngurusin surat kehilangan ke polisi, blokir ATM, lalu ngambil uang darurat. Karena saya gak punya uang sepeserpun. Semua uang, kartu ATM, KTP, SIM, Kartu Asuransi, Tiket Kereta Api pulang ada di dompet yang hilang entah kemana. Baru nih hilang dompet dengan semua isinya. Kalau hilang KTP doang pernah sih, tercecer pas check in di Bandara Menado. Tapi kalau hilang semua, ya baru kali ini seumur hidup. Setelah surat keterangan hilang didapat, lalu uang transferan dari Abang saya sampai, cukuplah modal buat jalan-jalan. Semua biaya penginapan sudah dilunasin sebelum berangkat ke Jogja, begitupula dengan biaya Ojek Wisata untungnya sudah dilunasi. Tiket kereta , api untungnya sudah saya foto, jadi nanti tinggal print pakai kode booking. Orang Indonesia emang juara, banyak untungnya walau kena musibah.
   

Perkara keribetan ngurusin KTP ganti dll, saya lupakan dulu !! Langsung cabut buat #Aiptrip ke Umbul Ponggok, Klaten. 

Pemandangan di Umbul Ponggok

Alamat Umbul Ponggok ada di  Jl. Delanggu- Polanharjo, Ponggok, Polanharjo, Kabupaten Klaten, Jawa Tengah 57474. Bisa di lihat di maps  ,  Gak jauh lah dari Kota Klaten. Buka dari jam 7 pagi sampai dengan jam 5 sore. Kalau boleh saran, kalau ada waktu luang, datangnya jangan pas Hari Libur. Walaupun luas, tapi bakalan ramai kayaknya.

Menggunakan motor merahnya, Ruda dengan cekatan berangkat dari  Kota Jogja menuju Klaten . Setelah melewati jalan raya Jogja Klaten, pemandangan makin seru dengan pemandangan sawah hijau luas membentang. Senang deh. Kira-kira 50 menitan sudah sampai di Umbul Ponggok. Perjalanannya menghibur banget kena angin sepoi-sepoi melihat pemandangan. Anaknya gampang happy, bad mood langsung hilang.

Untuk masuk objek wisata  ini kita kita harus membayar Rp.15.000. Kita dikasi bonus snack terbuat dari ikan Nila. Daerah ini memang sentra produksi Ikan Nila. kalau mau menyewa alat snorkelling , seperti pelampung, mask dan  snorkel disediakan juga. Kira-kira 35 ribuan keseluruhan. Mereka juga menyediakan paket fotografer bawah air dan semacam sea-walk, seharga Rp. 150.000. Kalau peralatan snorkelling komplit dan tiket Rp.50.000,- lah cukup murah, daripada bawa sendiri, ribet kan. Satu hal yang agak disesali, tidak menggunakan jasa fotografer underwater yang udah ahli di daerah sono. Udah pede banget bisa photoshoot sendiri. Nanti diceritain lah yaa. Saran kalau pengen foto-foto keren, dan ga bawa temen yang jago foto underwater, mending nyewa mereka aja. Kamera underwater juga disewakan, karena saya bawa sendiri, yo wis kepedean deh. Kompleks Wisata Umbul Ponggok ini menyediakan tempat ganti baju & toilet ( sekali masuk bayar 2000) , banyak warung yang jualan makanan yang ditata rapi. Jadi jangan khawatir kelaparan ya.

Sebenarnya Umbul Ponggok ini adalah sebuah mata air alami. Tapi oleh pengelola dibangun seperti kolam renang. 

Untuk efisiensi dan kenyamanan pengunjung juga sih. Karena pengunjungnya biasanya cukup banyak, jadi penataan yang baik bisa membuat suasana nyaman dan terkendali. Mata airnya mengalir terus, jadi airnya senantiasa jernih bagaikan kristal. Ikan-ikanpun dibiarkan hidup damai disana, tanpa ada yang mengganggu.

Ikan Mas, Mujair, Nila, Graskap berukuran jumbo melebihi ukuran standardnya banyak dijumpai di kolam ini. Jadi makin gemas pengen nyebur main air. Dikutip dari umbulponggok.co.id  Dahulu Umbul Ponggok adalah mata air yang dijadikan sebuah water reservoir yang berfungsi sebagai tampungan air untuk kebutuhan operasional Pabrik Gula Ponggok dan Pabrik Gula Karanganom, selain itu untuk pengairan perkebunan tebu di wilayah Polanharjo, Karanganom, Ceper. Setelah pabrik gula tidak beroperasional lagi, keberadaan water reservoir Ponggok masih difungsikan sebagai pengairan sawah dan perkebunan sampai sekarang. Masyarakat sekitar lebih sering menyebutnya Umbul Ponggok ( mata air Ponggok ) karena sumber airnya memang berasal dari mata air alami yang mempunyai kualitas bagus dan untuk kebutuhan air minum warga sekitar. Eh sekarang jadi tempat wisata. Asyik banget kaan

Saya ngajakin Ruda berenang, tapi ternyata orangnya waterproof alias ga suka main air. Yawda, ga dipaksa, Ruda akhirnya duduk manis di pinggir Kolam sambil minum teh manis. Suasana menjelang kali itu cukup ramai dengan kedatangan beberapa bis rombongan siswa dari Tasikmalaya. Sempet ngobrol beberapa, kali aja bisa ditebengin pulang. Eh, gak jadi. Lupa saya masih punya Tiket Kereta Eksekutif persembahan dari PT KAI.

Setelah semua gear snorkeling dipakai, langsung saya loncat indah ( menurut saya indah lho, gak tau kata orang) ke Umbul ponggok,

Byuur….

Waduh reek… Sejuk banget airnya…. Badan langsung berasa seger banget. Dari balik kaca mask yang dipakai langsung terpampang nyata keindahan dan kejernihan Kolam Umbul Ponggok ini. sejauh mata memandang, biru saja, dasar kolam terlihat jelas, ada yang berpasir, ada yang berbatu. Langsung saja fin dikayuhkan untuk menjelajah. Untung pakai fin dan rompi pelampung. Kalau nggak caape banget pemirsah ! Luas ajah tempatnya. Dan saking penasaran, ga kerasa deh udah berenang, dari ujung ke ujung. Another tips , jangan takut kalau kurang lihai berenang, pakai rompi dan fin saja, Tetap waspada tentunya ya, minta dijagain teman. Rata-rata kedalaman airnya sekitar 150-160 cm, tapi semakin ke tengah semakin dalam. Kalau bawa anak kecil, harap dijaga ya, apalagi yang kurang mahir berenang. Selalu pakai rompi pelampung, dan jaga keselamatan.

Di beberapa spot ditempatkan beberapa ornamen buat foto-foto, ada sepeda, ada vespa berwarna gonjreng yang mencuat banget warnanya kalau difoto. Adapula beberapa batang besi yang didesain sedemikian rupa untuk tempat berpijak. Intinya kalau mau foto-foto, sarananya ada.

Seru banget mengejar-ngejar ikan, walaupun tak terkejar, karena mereka berenangnya lebih jago dari saya. Tapi ikan-ikan ini relatif jinak dan cuek dengan kehadiran manusia. Mungkin udah biasa kali ya. Baru kabur kalau dikejar-kejar, seperti yang saya lakukan.

Karena dingin dan sedikit lelah, saya naik ke permukaan , buat minum teh manis hangat dan makan pisang penghangat 
Buat yang badan dan penambah energi.  

Selfie-selfie sukaesih yg kurang hits

Abis itu nyemplung lagi, kali ini gak pake rompi, ceritanya mau foto-foto selfie underwater. Kamera dengan tongsis sudah disiapkan. Segala gaya udah dikerahkan. Tapi ternyata selfie dalam air itu susah yah TemenAIp. Beneran deh. Perlu bantuan profesional buat dapet foto keren disini. Sempet minta bantuan orang yang melintas berenang, eh kok kurang keren juga. Barulah mengerti kenapa ada jasa pemotretan underwater disana, biar foto-fotonya maksimal hasilnya buat dipajang di socmed… Apalagi ada paket asesoris tambahan seperti TV underwater, kemah underwater, pokoke buat foto-foto nyeleneh underwater disediakan disini. Yang penting seru.

Suasana di bawah UmbulPonggokp

Terus daripada KZL, cape foto-foto terus, saya putuskan berenang aja lagi keliling kolam. Lumayan banget buat menjernihkan pikiran, berenang di kolam yang jernih banget. Mengejar-ngejar ikang lagi. Semoga gak pada setress ya, berasa dikejar predator, semacam great white shark versi air tawar gitu. Gak kerasa lho, lama juga berenang. Pokoknya hati senang. Umbul Ponggok melebih ekspektasi saya buat happy-happy. Selesai berenang, badan rasanya segar banget. Efek mata air alami kali ya. Wjaha berseri-seri, pernafasan lebih lega ( efek keminum airnya kalik) dan merasa lebih awet muda ( jawil pipi sendiri). Pokoknya efeknya positiflah buat saya pemirsah !!

Wisata Umbul ponggok adalah contoh kesadaran masyarakat untuk meningkatkatkan potensinya. Pengelolanya saja BUMDesa Tirta Mandiri. Jadi paham soal kelebihan dan kekurangan sendiri. Kalau saya perhatikan pengelolanya berasal dari masyarakat sekitar. Industrinya pun sangat mendukung perekonomian masyarakat sekitar. Contohnya snack , terus jasa fotografer underwaterm tukang jaga toilet, semua orang sini. Jadi bisa mendukung perekonomian rakyat sekitar juga. Salut banget deh.

Kalau mau tahu lebih banyak soal Umbul Ponggok bisa dibaca di website nya https://umbulponggok.co.id

Kalau lagi ada di sekitar Jogja, direkomendasikan lah main ke Umbul Ponggok. Menyenangkan lho. Yuk Main Air ! Kejar Ikan ! 

16 comments

  1. Judulnyaaaaahhh…

    Kehilangan itu selalu menyakitkan, apalagi dompet dan seluruh isi penopang kehidupan kita. Saya pernah mengalaminya di Vietnam, kalau saja pencurinya tertangkap Pengen deh dirajang Itu orang.. kalau Kang Aip hilangnya dicopet juga atau tercecer?

    Alhamdulillah keindahan Umbul Ponggok meredam sedikit Luka Hati ya :-):-)

    1. Seumur-umur baru pertama ilang dompet Bu.. sediih. Hahaha. Masalahnya blass ga inget sama sekali itu dompet jatuhnya dimana. Ga tau jatuh , ga tau dicopet. Dan saya termasuk orang yang teliti soal perdompetan. Makanya bingung.

  2. Ahahah sungguh pria yang tabah…. Semoga diganti yang lebih baik ya Mas… Tak apalah dompet dan isinha hilang. Asal jangan kebahagiaan. Halah.

    He em.. Doto anderwater emang susah. Apalagi buat aku yang postur tubuhnya terlihat ceking. emmmm… Wkwkwkw…. Tapi aku ga terlalu suka aer… G bs renang soalnya. Wkwkwkw

  3. Judulnya baper banget ya kaaakkk, hahaha. Oke deh, nanti aku ke sana sewa fotografer aja.

    Soal musibah dompet, aku pernah ketinggalan dompet pas mau ke Singapura hahahaha. Untungnya, saat ngetrip, aku nggak simpen seluruh uang di satu tempat. Aku pencar2. Tiket atau boarding pass juga selalu aku sakuin biar gampang diraih kalo dibutuhkan.

  4. Kalo mau berenang2 tanpa embel2 permainan gitu mainnya ke umbul manten, kak. Tapi kalo sebelum 1 suro jangan. Soalnya rame banget. Semua warga pada bilasan.

Leave a Reply