Selamat Datang di Trava House
Hello TemenAip !
 
Kali ini mau cerita soal menginap di Hostel Instagramable, Trava House Jogjakarta. Jadi , hari gini, kalau travelling suka bingung mau nginep dimana. Di hotel bagus, tapi sayang, cuman ditempatin pas tidur doang. Banyak fasilitas yang ga kepakai. Soalnya kan pasti sibuk jalan-jalan seharian. Mau nginep di hostel , backpackeran, kok kayaknya tempatnya kurang nyaman ya? Belum pernah sih, cuman liat foto ama videonya doang di internet.
 
Tapi kok gak adil ya, belum nyoba tapi udah nge-judge. Emang situ Judge Bao. Hadeuh. 
Akhirnya pas #Aiptrip backpackeran ke Jogjakarta, diputuskan mesti nginep di hostel. Biar merasakan sendiri pengalamannya. Pernah sih dulu banget zaman kuliah, pas misi kebudayaan dari Unpad ke Eropa, nginepnya di dormitory di Vernon, Perancis, lalu di Menton, sebuah kota kecil di Nice, Perancis. Cuman pasti beda kan, secara sama temen-temen juga ramean. Gak pernah menginap sendirian di Hostel.
 
Setelah liat di beberapa website dan aplikasi, akhirnya keputusan diambil dari Instagram. Kids Zaman Now banget kan. Disarankan Mirna, temen saya yang tinggal di Jogja, ada 3 hostel yang lucu banget alias instagramable di Jogjakarta. Yang pertama ada YBNB , Art Cube dan Trava House. Yang pertama pesan dimana2, gak available. Yang kedua lokasinya agak melipir ke luar Kota. Bhay !  Akhirnya rejeki sama Trava House. Lokasinya ada di Lorong Barat Gang Cempaka, Mantrijeron, Kota Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta 55143.
Suasana disana tenang, dan banyak mural warna-warni
 
Sebelum pemesanan , sebaiknya baca peraturannya dulu di Facebook mereka. Peraturannya simple kok, gak ada yang aneh-aneh. Masuk akal dan yang pasti dibuat demi kenyamanan bersama. Yang pasti kalau mau nginep disana, harus reservasi dulu, gak bisa mendadak datang.
 
Setelah baca House Rules dan setuju, baru deh booking caranya ( yang di copy paste dari FB mereka, hahaa)
 
1. Kirim Whatsapp/SMS ke +62 812 8010 7020 dengan format: TRAVA. [Tanggal Check in].[Tanggal Check Out]. [Banyaknya orang]. Contoh: TRAVA. 19 Oct. 21 Oct. 4 orang.

2. Lalu akan diberitahu ketersediaan kamar/bed beserta total biaya pemesanan.

3: Kirim data diri (foto KTP/SIM/Paspor yang berlaku) via whatsapp. Data salah 1 orang saja.
 
4: Silakan melakukan pembayaran (full payment) dalam 24 jam via Transfer BCA 6280566274 Mariza Melia A. Isi berita transfer dengan: TRAVA [tgl check in] [Nama pemesanan]. Contoh: TRAVA 12Nov Budi Pemesanan dan pembayaran bersifat non-refundable jika cancel maupun no-show.
 
5: Silakan tunjukan ktp/SIM/Paspor saat check in. Berangkat deh…
 
Setelah proses booking beres, saya lalu dibuatkan group Whatsapp khusus Trava untuk sarana komunikasi segala sesuatu yang berhubungan dengan acara menginap saya di Trava. Berasa special gak siih ? Hotel gede aja gak dibikinkan yang gini.
 
Karena saya mantai dulu hari itu, rada jauh pula, kedatangan saya ke Trava House agak telat. Dari Group Whatsapp diinformasikan buat self check in karena setelah jam 5 staff-nya Trava udah gak ada disana. Waduh apa pula ini ? gak pernah kan check in sendiri.  Saya diberi petunjuk caranya gimana. Dikasi kode buat masuk. Duh berasa secret agent kan, main kode-kodean. Tapi kodenya jelas kok, tidak seperti para pemberi PHP di luar sana ( Eh)
 
Pas berangkat ke Trava lokasinya ada di maps , agak tricky sih soalnya lokasinya masuk gang gitu. Tapi lokasinya bisa diakses dengan Go-Jek, Grab dll. Agak repot kalau bawa mobil, siapa tau ada yang road trip kan? karena mungkin parkirnya di pinggir jalan besar. Berbekal Google Maps, sampai juga ke sana. Disambut pintu kayu yang terkunci.
Pintu Kayu
 
Berbekal kode dari Whatsapp Group, saya bisa membuka sebuah kotak, yang berisi amplop lengkap dengan surat dan kunci. Manis banget. Udah lama gak dapat surat dengan tulisan tangan kan. 
Surat dari pengelola Trava House
 
Didalamnya ada ucapan selamat datang dan 2 buah kuntji ! Yaaay ! Bisa masuk ! Buka pintu pakai kunci pertama..
 
Pas masuk… Jreng- Jreng…. Gak Ada orang….
 
Hahaha…..
Lorong antara kamar
 
Kesan pertama masuk , rasanya menyenangkan. Nuansanya santai banget. Walau warna dominannya abu-abu, tapi ada hijau pohon dan kayu juga sih. Jadi gak nyeremin. Secara visual sama dengan yang di posting di Instagram. Trava house ini konsepnya open space. Ada dua lantai. Tapi kamar-kamar hanya ada di lantai pertama. Disini beberapa private room dan satu dormitory room. Kalau yang private itu ya kamar sendiri, nyaman dengan kasur dan bantal. Bisa muat buat berdua. Sempat ditawarin sih, cuman gak mau, karena ingin merasakan nginep di dormitory. 
Private Room
Ada dua buah toilet kering yang bersih , lalu ada dua buah kamar mandi yang luas menggunakan shower. Semuanya bergaya modern minimalis manis. 
Toilet terpisah, jadi ga ngantri sama yang mandi
 
Lantai dua ada ruangan terbuka tempat leyeh-leyeh yang asyik buat menonton TV.
View dari lantai 2
 
Saya lalu mencari Dorm saya, setelah melirik dapurnya yang bersih dan cute dan kolam lengkap dengan floatie nya yang pasti OK buat foto-foto ( tetep ya).
Nama tamu di pintu
 
Ruangan Dormitory ada dibalik ruang makan komunal yang terbuka. Di pintu Dorm ada tulisan Arief’s Room and Ockie’s Room. Wah saya punya roomate !! gak tau orang mana deh. Tapi seru tampaknya. Jadi disetiap kamar ditulisin ruangan siapa aja yang sedang menginap. Pas masuk ke kamar yang bernuansa abu-abu itu ada 4 tempat tidur, dimana dua di dekat dinding utama ada dibawah, sementara yang didekat pintu posisinya ala  jadi semacam bunk bed gitu. Karena dibawahnya dibuat jadi Lemari kecil pintu kayu tempat penyimpanan barang. Jadi salah satu kunci dalam amplop tadi adalah kunci lemari ini.

 

Dorm Room

Soal tempat tidur, bebas milih, jadi milih yang bunk bed atas sebelah kanan dong. Udah lama banget ga tidur di bunk bed. Kasurnya empuk, nyaman buat ditidurin. Tapi ternyata walau seru, naik bunk bed mesti olah raga yah #TurisMales haha, tapi seru buat pengalaman. Ada sebuah kipas angin mini yang cute dekat dengan bantal merah.

 

Bunk Bed !

Setelah beres-beres barang, saya mandi di salah satu kamar mandi. Airnya kencang. Badan pliket dari pantai Nglambor jadi fresh deh. 

Wastafel & Kamar Mandi

Ohya, kalau nginep disini pada bawa perlengkapan mandi sendiri yah. Karena selain handuk, yang lain seperti sabun dan shampoo gak disediain.

Taman Kaktus Dan Hammock
 
Abis mandi merenung sendirian di lantai dua… kasian ya. Hahaha. tapi ruangan ini enak deh,  ada tempat duduk lesehannya, bisa nonton TV layar datar sambil Wi-Fi an. Karena terbuka, kita bisa melihat ke dapur, kolam dan ruang makan. Anginnya sepoi-sepoi. Lalu ngantuk.. Sampai kemudian terdengar suara pintu depan dibuka. Wah, kayaknya roomate gue nih. Kalau dari tampilannya kayaknya orang Belanda atau Jerman deh. Kulitnya hitam manis, Rambut semi kribo, hidung mancung. Duh , mana ga bisa Nederland spreken kan si Ik ini. Sambil mengingat-ngingat perbendaharaan kata Bahasa Belanda, disapalah si Ockie ini pakai bahasa Inggris.
 
A : ” Hi ! Welcome ! are you Ockie ?”
O : ” Yes I Am !
A : ” Nice ! I am your roomate ! Where do you come from ?”
O : ” gue dari Jakarta “
 
Lah gak rame yak. Hahaha. Jadi Ockie ini selain suka jalan-jalan, emang biasa bekerja di luar negeri. baru pulang dari Nepal, dan emang lagi pengen santai di Jogja. Satu hal yang mengharukan adalah Ockie pulang bawa oleh-oleh martabak. Terus aku dibagi. Baik banget kan.
 
 
Lalu kita terlibat dalam percakapan seru soal jalan-jalan, perjalanan hidup sampai gosip artis. Tetep yaa. Ockie juga ngasi tau soal beberapa hal di Trava ini. Penting dong insight dari kaka senior.Kayak disini tuh semua harus mandiri, kayak di rumah sendiri lah. Gelas habis pakai cuci sendiri, boleh simpen makanan di kulkas, tapi Jangan lupa dikasih nama. Takut salah ambilkan. Nyimpen Pepaya,zaman ngambil Apple kan gak boleh. Di dapurnya boleh memasak sendiri. Tapi semuanya harus dirapikan lagi setelah masak.
 
Tak lama pintu masuk sepasang orang asing. Mereka adalah Charlie dan Luke asal UK. Mereka adalah Travel blogger yang jalurnya di ecotourism dan green travel. Website nya bagus deh, check deh di
CharlieonTravel.com . Setelah berkenalan ngobrol seru lagi deh. Sambil follow-followan IG. Anak Zaman Now banget kan. Sampe lupa kalau kaki sobek tergores karang dan badan pegel-pegel abis dihempas ombak pas berenang di Pantai Ngelambor siangnya. Charlie bilang kalau di Trava ini Breakfastnya seru dan ganti-ganti tiap hari. Seru kan. Pengen langsung bobo terus pas bangun udah ada breakfast enak.
 
Akhirnya semua memutuskan masuk kamar buat istirahat. Pas mau tidur saya melihat ke arah Ockie yang tidur di tempat tidur bawah sebelah kiri sambil berdoa ” Ya Tuhan… semoga saya tidak mengorok malam ini, kalaupun mengorok, semoga Ockie ngorok juga pakai suara dua”
 
Lalu saya tertidur…
Plunge Pool Trava House
 
Seperti biasa saya bangun pagi. Udah jam 5.30 aan. Karena gak ada yang bangun, keluar kamar deh, ke kolam. Seru juga berendem sambil foto-foto di floaty nya. Tapi kok males ya. hehe. Lagian siangnya mau ke Umbul Ponggok main air. Jadinya cuman celup-celup kaki aja. Pas Ockie bangun, kita memutuskan jalan-jalan di sekeliling Trava House. Lingungannya ngademin banget saih. Dan disekitar Trava memang ada beberapa hostel , hotel dan penginapan lainnya. Ke Prawirotaman deket, ke Keraton deket. Memang secara lokasi, Trava House lokasinya okay deh. Cuman sayang jalan pagi itu tercoreng dengan saya ilang dompet. Seumur-umur jalan-jalan baru kali ini ilang dompet. Gak usah dibahas lah ya. Bisa jadi satu novel nantinya. Hahaha. Beruntungnya saya sudah transfer biaya menginap di Trava House, jadi semuanya aman.
Sarapannya Enak !

 

 
Balik-balik manyun karena mencari dompet terus gak ketemu. Pas disuguhin breakfast yang WOW ! ada aneka jajanan pasar yang enak-enak, buah potong dan Fresh Juice. Pantesan si Charlie demen ama breakfastnya. Apalagi dia vegetarian. Jadi sama pengelola Trava dipilihin yang vegetarian.
 
 
Kalau baca di Instagram-nya, Trava House itu dijabarkan sebagai :  A house designed by travelers for travelers, in the hub of Yogyakarta’s tourist sites & art galleries. Free Wi-Fi, B’fast, Plunge Pool and Kitchen use. Saya rasa sesuai dengan pengalaman yang didapatkan. Karena pemiliknya seorang travel influencer,  tau banyak soal kebutuhan para traveler. Gak perlu yang mewah, tapi nyaman, wifi kencang !! tempatnya bersih dan yang penting bisa berinteraksi dengan sesama traveller dan harganya sangat bersahabat !! Sempet ketemu sama Mariza pemiliknya. Orangnya ramah dan pas ketemu lagi nulis blog kayaknya. Jadi ternyata YBNB itu masih saudaranya Trava House ini. Cuman tempatnya memang lebih ramai karena letaknya di pusat kota, sementara kalau Trava, nuansanya lebih santai dan chill.
Jangan berisik. Nanti ganggu tetangga
 
Buat traveler yang bawa anak kecil, maaf banget disini hanya menerima tamu umur 17 tahun ke atas. Kenapa ? karena tempat ini tidak dirancang buat anak kecil. Dan semua tamu mesti ikut House Rules nya. Yang kalau saya bilang sih masih normal dan wajar. Kayak gak boleh berisik, hormati sesama tamu, semuanya masih masuk akal lah.
Ruang Makan

 

Overall menyenangkan menginap di Trava House. Kalau backpackeran ke Jogja lagi pasti mau balik lagi. Oh ya, tarif per 30 Ocktober untuk kamar dormnya Rp. 75.000,- untuk Private room Rp. 170.000 permalamnya. Murah pakai banget , udah sama breakfast yang Wow, suasana asik, wifi super kencang, banyak spot Instagramable,  dan pengalaman menyenangkan ngobrol sesama traveler dan  jadi teman-teman baru. Untuk harga terbaru silakan check di FB mereka ya.
Mejeng dulu
 
Kalau mau menginap di Trava House, silakan klik Facebook Trava House  
 
 

20 comments

  1. Keren kang aip…
    sayang, fotonya kurang dan lokasi fix nya gak dibahas . Yes .emang sih bisa googling, tp kalo digambarkan lebih asekk..
    Keep jalan jalan!

  2. Belum pernah merasakan nginep di Dormitory, tapi melihat hostel yang instagramable ini, mestinya patut dicoba ya. Catatan Kalau kapan-kapan ke Jogja

  3. tuuuuh kan… aku udah kepikiran ini pasti yang di bahas punyanya si marimar alias maria meriza :))
    dan ternyata bener doooong.. soalnya aku tanda banget kolam renangnya yang nganu itu hahahaha

  4. Bacanya kok gue happy ya, kayak ikutan tour hotel hahaha. Unik… gue suka banget. Uniknya allout gitu, dr reservasi, check in, sampai suasana di dalam baik interior maupun eksterior. Terus pengen ke Yogya cuma untuk ngerasain ini hahaha.

    1. Kalau ke Jogja cobain Mbak Don. Betul. Unik banget. Mungkin karena yang punya traveler juga, jadi paham bgt kebutuhannya. Dan bahwa setiap pengalaman yg berbeda itu penting

  5. Berarti ga bisa book lewat aplikasi kayak agoda atau booking.com gtu ya mas?

    Dulu wktu msh tinggal di UK jg saya suka nginep di hostel.. seru jg ktmu banyak org2 baru dari mana2…

    1. Sempet liat di booking.com deh, tapi lebih baik ikutin cara di atas biar dibikini group whatsapp hahaha. maap saya norak

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *