Hello TemenAip ! Apa Kabar ? Libur Lebaran kemarin berkesempatan main ke Jogja lagi, yang menjadi tempat persinggahan dari #Aiptrip yang pengen nyobain jalan tol baru dari Jakarta sampai Malang, lalu ke Jogja , Borobudur lalu kembali ke Jakarta.

Nah pas di Jogja, diajakin makan Bakmi Jowo yang katanya ngehits banget. Namanya Bakmi Jowo Mbah Gito.

Tempatnya ada di jalan Jl. Nyi Agengnis No.9, Rejowinangun, Kec. Kotagede, Kota Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta 55171 , pas kesana datangnya sudah agak malam , jadi gak begitu merhatiin detail bangunannya. Tapi pas masuk kedalam sempat kaget juga liat orang banyak banget dan melihat situasi warung ini.

Warung Bakmi Yang Artistik

Memasuki Warung ini suasananya berubah banget, dari luar sepi tapi masuk ke dalam ramai sekali dengan pengunung. Pelayan sibuk mengantarkan pesanan., sementara di dapur terbuka-nya para koki sibuk memasak mi.

Yang bikin kagum adalah ini warung paling keren yang pernah saya datangi. Mbah Gito merancangnya sendiri dengan suasana pedesaan dan serba kayu. Kayunya bukan model kayu cantik seperti cafe, tapi lebih kepada kayu-kayu tidak terpakai disatu padukan dalam desan yang keren banget. Ada nuansa rustiknya, ada free style artistiknya, banyak patung-patung gitu,  tapi yang pasti suasana pedesaan Jawa sih. Ada satu set wayang yang siap dimainkan. Sepertinya sih ada pertunjukannya. Saya lupa nanya.

Dan katanya dulu ini kandang sapi. Wah keren banget ya diubah jadi kayak gini. Terus sapinya dikemanain ??

Menelusuri lorong-lorong menuju meja kita juga menimbulkan rasa kagum karena desainnya. Berpapasan dengan para pelayan yang membawa pesanan mengenakan baju adat Jawa. Sebagian ada yang membawa HT untuk mempermudah koordinasi pesanan.

akhirnya sampai juga Kami ke meja yang kosong, agak menjorok ke dalam karena memang penuh. Dan tebak siapa yang menawarkan menu ? Mbah Gito sendiri dong

Foto bareng Mbah Gito

Kaget juga ketika beliau memperkenalkan diri. Walau dipanggil Mbah kelihatannya beliau gak tua-tua amat sih. Secara telaten Dan ramah beliau menjelaskan soal menu yang ada. Sebenarnya pengen ngobrol banyak tapi beliau tampak sibuk. Takut ganggu akhirnya ga diajakngobrol-ngobrol karena warungnya penuh maksimal malam itu.

Menu Warung Bakmi Jowo Mbah Gito

Warung Mbah Gito menawarkan menu andalan Bakmi Jowo.  Untuk Bakmi pilihannya direbus ( godog ) dan digoreng. Harganya Rp.32.000/porsi . Ada pula Nasi Goreng ( Rp. 22.000) , Capcay ( RP. 32.000 ) , Rica-Rica ( Rp. 45.000). Menunya udah itu aja ga ada yang lain. Mungkin sudah menjadi ciri khas dan fokus ke menu ini.

Untuk minuman ada Teh Poci ( Rp.8.000) , teh panas, jeruk panas , susu Jahe, wedang jahe, Saparela dll.

Rasa

Kami memesan Bakmi Godog dan Bakmi Goreng. Kira-kira butuh waktu 15-20 menitan lah sampai pesanan sampai. Lumayan juga untuk ukuran warungnya penuh.

Porsi Bakmi Godognya lumayan banget. Sampai penuh piringnya lho.

Bakmi Godognya cukup gurih, mienya lumayan kenyal. Ada telur dan suiran ayam di dalamnya. Kuahnya cukup segar dan ga enek. Kerasa bawang putih dan merica. Enak sih apalagi pakai ayam Kampung pilihan kan. Tapi sejujurnya ada bakmi godog yang lebih enak dari sini. Harganya lebih murah juga.

Saat Bakmi gorengnya datang, saya perhatikan tampilannya cukup cantik. Mie nya berwarna kecoklatan karena memakai kecap. Ada daun Seledri  di atasnya. Menurut saya lebih enak Bakmi gorengnya dari pada Bakmi godog. Kembali masalah selera pribadi ya. Bumbunya lebih berasa gitu disini. Kecap manisnya berlimpah jadi nuansa jawanya dapat. Rempah dan bumbunya juga lebih muncul di versi goreng daripada yang godog.

Puas makan Bakmi goreng langsung minum teh Poci. Teh kental yang disajikan dalam poci tanah liat. Gulanya pakai gula batu yang disimpan dalam cangkir. Tinggal diseduh, tercipta deh teh beraroma sedap dengan gula batu yang mencair.

Overall, senang sih makan disini. Sebuah pengalaman yang menarik dan menyenangkan. Walaupun di mulut saya Bakmi Godognya bukan yang terbaik, Tapi atmosfirnya lumayan seru. Berasa banget makan di suasana pedesaan Jawa. Servisnya juga bagus, pelayannya ramah, makanan datang cukup cepat walau lagi ramai.

Skor Arieview : Rasa Bakmi Godog 7

                             Rasa Bakmi Goreng 8

  Ambience  9

                             Harga 7

Jadi kalau ke Jogja jangan lupa mampir kesini ya, pengalaman yang luar biasa lho makan disini.

19 comments

  1. Aiiih KangAip aku bacanya sampek nahan laper gini nih hehe …
    Btw, aku penyuka mie – mie an nih termasuk bakmi ini. Nanti kalo ke Jogja semoga ada kesempatan mampir kesini hehe

  2. Waduh telat baca nih saya. Dua hari lalu baru pulang dari Yogyakarta. Harusnya mampir ke bakmi enak ini nih…
    Lain kali harus diagendakan. Penasaran dan harganya juga lumayan terjangkau ya

  3. uwaaaah cakep banget sih warungnya…jadi gemes pengen cobain
    apalagi aku bacanya di hari senin pagi, yang u know lah guys ‘senin yang biasany terselip drama’, jadi laper.

  4. Kaget juga pas baca list harganya. Woooh…Jogja harganya udah segitu ya? Saya kudet apa yah…Perlu dicoba kayaknya supaya tahu rasa tahu harga…hehe…Biasanya tahunya bakmi godog di Jogja, ya Mie Kadin…

  5. Aku demen makan mie 🙂 Bakmi godok ala Jawa suka juga sih cuma terkadang aku minta kecapnya dikurangi hihihi biar ga terlalu manis. Malah minta tambah cabai rawitnya 😀 Istimewa ya warung Mbah Gito yang terlihat belum tua2 amat. Serba kayu gini nyeni pisan euy! Harga ya memang cukuplah segitu. Asik minum teh poci pake gula batu. Nikmatnyaaa! Rame amat yak, kalau bawa bayi, batita, balita susyeh kayaknya wkwkwkwkwk 😀

  6. Wah warung bakmi jowo yg sungguh kekinian. Desainnya juga ngikuti namanya, sangat jowo dengan ornamen kayu yang dominan.

    Tapi yaaa,, harganya lumayan juga ya.
    Emang kalo begini, nggak cuma bayar harga makanan, tp juga bayar harga pengalaman makan bakmi jowo di warung yang aestetik.

  7. Penggunaan kayu-kayi tak terpakai untuk bagian bangunan itu nggak gampang lho. Harus dipoles lagi. Selalu salut dengan orang yang bisa mewujudkan konsepnya.

    Soal makanan,emang yang goreng-goreng itu lebih enak sih, tapi jahatttt. Gimana dong?

Leave a Reply