Hello TemenAip, Apa Kabar ?
Saya lagi pulang Kampung nih ke Tasikmalaya. Seperti biasa berburu kuliner. Mulai dari Bakso, Bakso, Bakso ( ya Tasik surganya Bakso) , Aneka Soto, Rujak, Seblak, Cireng, Cakue, semua dicobain.

Sampai akhirnya teringat sebuah pesan teman yang amat terkesan dengan sebuah toko roti di Tasikmalaya. Yaitu Berliner BrotFabrik !

Duh, namanya susah ya. Iya soalnya bahasa Jerman. Kenapa pula ada toko roti Jerman di Tasikmalaya. Jauh banget.

Jadi, pemiliknya Bapak Hena dulu adalah seorang konsultan yang suka bolak balik ke Jerman. Karena suka kulinernya, akhirnya beliau memutuskan membuka pabrik roti di Tasikmalaya. Dan gak sembarangan lho, beliau sempat kursus roti secara intensif di Jerman.
Berliner BrotFabrik, artinya Pabrik Roti Berlin. Simple tapi kena ya.

Nah di lokasi baru , Berliner Brotfabrik Konditorei & Cafe yaitu :

Jalan Gunung Sari No 25 Sukasari, Lengkongsari, Kec. Tawang, Tasikmalaya, Jawa Barat 46111, Indonesia

Arsitektur bangunannya mengadopsi gaya bangunan di Jerman saja. Kalau saja tidak ada bendera Merah Putih yang sedang banyak dipasang karena sedang agustusan dan Motor Mio di depannya. Berasa banget nuansa Jermannya.

Baru pertama Saya kesini dan senang sekali ada suatu tempat kuliner yang berbeda di Tasikmalaya. Dari bentuk bangunan, desain interior, menu yang ditawarkan sangat bernuansa Jerman.

Menunya ditulis dalam bahasa Jerman, Saya kurang paham tapi waiternya menjelaskan dengan baik.

Ada dua lantai disini. Lantai pertama ada etalase roti, kue, kasir. Ada pula beberapa set meja dan kursi untuk para tamu makan.

Lantai kedua semacam ruang tamu di rumah orang Jerman. Lengkap dengan gambar Peta Jerman, Poster Menara Berlin, aneka pernak pernik Jerman. Lalu ada tungku api bohongan. Lho kok bohongan, soalnya itu cuman layar LCD dipasangin loop video Api dan ditaruh ditungku. Jadi mirip tungku beneran.

Tempatnya cukup Instagramable, Saya lihat ada pengunjung yang niat bawa tas berisi baju buat dia photoshoot disana. Niat, sampai bawa photographer. Mungkin ingin memperkaya feed social medianya. Lumayan Kan , berasa ke Jerman. Ngirit ongkos.

Di etalase dipajang aneka macam roti dan kue. Namanya susah dilafalkan semua haha. Maklum Saya gak bisa Bahasa Jerman. Mulai dari Brezel, Stengel, Mangoschane Torte, Apel Berliner, Berliner, Tunfisch Broeschen , Dan banyak lagi variasi roti & kue ala Jerman dan Perancis seper Eclair, Macaroons , dll.

Disini juga ditawarkan aneka Ice cream, Kopi, Jus, Teh dan minuman lain untuk menemani minum kopi. Makanan berat juga Ada, seperti Steak dll, tapi Saya lebih fokus ke Roti pas kesini. Nanti mungkin kalau kesini lagi mau coba deh.

Sempet bingung juga mau pilih apa. Akhirnya Saya pesan roti Asin dan Tart Mangga, ditemani Latte Special. Saya pesan Roti untuk dibawa pulang.

Mari Kita review apa saja yang Saya beli.

1. German Stengel, Roti Keju Jerman Rp. 10.000 kualitas rotinya bagus sekali dengan isian keju yang sedap. Menyesal beli satu..

2. Mangoschane Torte, Tart Mangga, Rp. 17.000 Rasa manis bercampur dengan Rasa mangganya lumayan OK.

3. Latte Special , Rp. 22.000 Kopinya lumayan mantap , cocok menemani aneka kopi disini.

4. German Brezel, Rp. 10.000 Roti Jerman yang dipilin seperti Pretzel. Ok lah, empuk , tapi harusnya diberi selai atau keju supaya nambah rasanya.

5. Tunfisch Broetchen, Rp. 15.000 Roti isi Tuna. Tunanya lumayan banyak. Ada mayonnaise dan saus tomatnya. Enak

6. Volkurn  Brut, Rp. 25.000 Roti Gandum Jerman yang menyehatkan karena berserat.

Arieview Score
Rasa : 8,75
Ambience : 9
Harga : 8

Overall seneng juga berada disini. Tidak terbayang di Tasikmalaya ada tempat seperti ini. Lumayan buat yang suka Jerman bisa mampir disini. Tasikmalaya Rasa Jerman.

Berliner Brotfabrik Konditorei & Cafe

21 comments

  1. Wuaahhh info yang sangat menarik mas, gak usah jauh2 ke Jerman dah nemu di sana makanan dan gaya restonya ya mirip banget lho. Org kalau poto di sana jg gak ketauan kalau ngaku di Jerman beneran wkkwk 😀
    Trus harga makanannya juga cukup affordable sekali ya mas 😀

  2. Wuih, suasananya unik ya. Gak tahu Jerman sih, jadinya di mataku unik sekali. Iya ya, kok gak kayak di Tasik. Sering deh aku ke Tasik. Kudu nyoba deh ke sana. Icip-icip rotinya ya. Dan untuk ukuran di Tasik, harganya lumayan pricey. 🙂

  3. Salam kenal Mas Arief.
    Enak ya mas, warga Tasikmalaya enggak perlu jauh-jauh ke Jerman nih, jika pingin menikmati kue ala Jerman, hehe.

    Btw baca sekilas menu-menu di Berliner BrotFabrik di atas, berasa lidah melintir2.

  4. Yang aku mau tanyakan bahannya dia dapatkan darimana? Hebat lho..karena kalau resep asli biasanya ada bahan tertentu yang sulit didapatkan di sini apalagi di Tasikmalaya.
    Keren idenya, memperkaya tempat kongkow di Tasikmalaya

  5. Belum pernah merasakan kuliner Jerman. Saya kabari keponakan ah yang sedang di Tasikmalaya siapa tahu mau nyobain. Btw, Keren juga ya Bapak Hena sampai-sampai kursus buat roti di Jerman.

  6. Wahhh, coba di Jakarta ya, Mas, pasti aku rajin datang secara suka banget sama roti-roti kayak gini. Tempatnya cakep banget dan kebayang pasti belum terlalu ramai jadi seru buat pepotoan. Tunfich Broeten-nya hmm, kebayang gurih tuna-nya, enak.

  7. Jadi pengen mampir ke Tasik deh kalau mudik ke Garut nanti, kangen juga udah lama gak nge-Tasik asik. Reunian dengan Teman2 Broadcaster Tasik bisa disini nih, menu dan tempatnya oke pisan ya.

  8. Asik bgt itu tempatnya, berasa Berlin ya pas disana. Ig able bgt tuh suasananya. Gak nyangka ternyata di Tasik lokasinya. Mango nya legit kayaknya 🙂

  9. wah asik nih mas, jd sblm ke jerman benerannya bisa melipir ke tasikmalaya dulu, tempat nya asik, harga nya terjangkau dan yang paling penting nih instagramable hehe.

Leave a Reply