Hello TemenAip Apa Kabar ? Sawadee Khaap ? Kali ini mau sharing soal kulineran halal di Bangkok Karena Thailand bukan negara mayoritas muslim otomatis tidak mudah menemukan makanan halal disana. Tapi bukannya ga ada lho, ada beberapa tempat makanan halal disana, dan salah satunya adalah Ayeeshah Rod Dee yang sudah lama saya ingin cicipi makanannya. Soalnya saya udah lirik-lirik di Google Maps, jadi udah kebayang.

Dan kebetulan karena bawa orangtua Saya yang strict banget soal makanan, akhirnya diputuskan menginap di sekitar Rambuttri yang dekat dengan Khao San Road , tapi ga seberisik disana, dan di sekitar sini ada beberapa pilihan makanan halal.


Ayeeshah Roddee


Permasalahan ketika jalan-jalan ke Thailand adalah Saya gak bisa membaca tulisan Thai, memang kadang ada tulisan latinnya , tapi kadang sulit dieja dan pelafalan penduduk lokal berbeda. Seperti di Google Maps, tulisan yang tertera adalah Ayeeshah Roddee , jadi pastikan kalau ke google maps masukinnya persis ya, jangan jadi Aisah Rodde atau Aisyah Roaddee.

Lokasi nya deket banget dari Kuil Wat Bowonniwet dan Kantor Pos, di sekitaran daerah Baang Lamphu, dekat juga dari kawasan turis Khaosan Road yang selalu ramai di malam hari, karena pasar malamnya.

Di sekitar sini juga ada beberapa tempat makan halal seperti Halal Food Corner, lalu semacam pasar pagi dekat masjid yang jualan di pinggir jalan, yang jualan teteh-teteh pakai jilbab jualan nasi, ayam, ikan goreng dan aneka macam lauknya. Sempet mau nyicip tapi kok antrinya pada panjang, dan tujuannya mau ke Ayeeshah Roddee kan.


Tempat makan ini bentuknya warung sederhana, masuk ke dalam gang malah, tapi tempat makannya cukup luas. Atapnya cukup tinggi jadi lumayan ada udara dan ada beberapa kipas angin untuk menyejukkan udara Bangkok yang samalah sama Jakarta.


Ada beberapa meja stainless steel tidak pakai taplak dengan bangku-bangku untu duduk. Meja stainless steel ini akan jadi ssesuatu yang unik, nanti Saya ceritakan.


Disini ada beberapa menu halal Di tempat pemesanan ada stiker logo halal yang berwarna hijau. Selain karena halal dan rasanya yang enak, restoran ini juga harganya terjangkau banyak orang, jadi cukup banyak peminatnya. Kalau Siang suka rame.


Pemilik awalnya adalah orang Jawa yang p indah saat kekuasaan Raja Rama ke V bekerja sebagai tukang kebun di Dusit Royal Palace, lalu membuka restoran disini.

Menu Ayeshah Rod Dee

Menu Bahasa Thailand, Photo By Kamon phanprakon


Di warungnya Ibu Ayeshah ini Kita bisa memesan aneka makanan mulai dari Sate Sapi , Mie Bakso, Nasi Hainan Ayam, Nasi Kuning Ayam, dll. Disana juga terkenal dengan Thai Green Curry, spring roll atau lumpiah, Sate Baso bakar. Tersedia juga aneka macam minuman dari Thai Tea, Kopi dan aneka minuman lainnya.


Menunya ada tulisan Thai, bahasa Inggris , dan ada menu dengan bahasa Indonesia ! Saking banyaknya pengunjung Indonesia kali ya ? cuman karena Ibunya gak bisa bahasa Inggris, ya ditunjuk-tunjuk aja. Tapi menu yang bahasa Indonesia menunya gak sebanyak menu yang bahasa Thailand, padahal Kita kepo ya ? Hahahaha


Karena masih pagi akhirnya pesan Sop Buntut, karena review bilang ini salah satu menu andalannya, lalu Sate Sapi , Mie Bakso, Nasi Kuning Ayam.

Dan nasi putih , pesen minumannya Thai Tea, sama Es Teh Lemon. Pelayanannya cepat, Sup Buntut tinggal dituang, Nasi Kuning langsung dihidangkan, begitu pula dengan Mie Bakso, cuman sayangnya ada miskomunikasi, yang datang adalah Mie kuah dengan potongan daging, dan keliatannya enak, makanya Saya gak protes, hajar aja. Hahaha.


Sop Buntut 80 Baht


Potongan Buntutnya besar-besar , dengan kuah yang bening tapi penuh rempah. Tekstur daging empuk, tidak sulit dikunyah. Kuahnya istimewa. Rasanya beda sama Sop Buntut di tanah air, rasanya gurih, lalu ada asem segernya dan makin meriah dengan daun bawang, daun ketumbar, tomato, irisan cabe rawit. Ada potongan kentang juga yg teksturnya lembut pas dimakan. Kalau mau seru pakai sambal ijo mereka yang rada encer, lumayan pedas sih.


Nasi Kuning Ayam 60 Baht


Walaupun mirip sama Nasi Kuning di negara kita, tapi rasa kunyitnya ga sekuat itu, berasnya pulen dan rasanya cenderung lebih gurih, seperti nasi uduk. Daging ayamnya dapat sepotong, Saya tidak sempat mencoba sih.


Sate Sapi 80 Baht


Nah Satenya enak, karena dagingnya empuk dengan bumbu cenderung manis gurih, lalu ada bumbu kacang dan acar timun dan bawang. Rasanya ga berat, bisa jadi cemilan kalau menurut Saya disini. Tapi akhirnya dimakan pakai nasi putih juga. Hahahaha

Mie Sapi 50 Baht


Nah ini menu yang Saya suka, kuahnya beneran kaya akan bumbu dan rempah, modelannya mirip dengan Mie Sapi yang pernah Saya cicipi di Singapura. Potongan dagingnya besar-besar dan ditambahkan dengan bawang daun, daun ketumbar. Jadi rasanya makin kaya. Ada gurih, asin, sedikit manis dan rasa aneka rempah lainnya. Cuman emang rada kecewa karena basonya ga ada.


Ice Milk Teanya cukup enak , campuran teh dan susunya cukup balance dan gak terlalu manis.

Overall puas dengan masakannya, orang tua Saya juga suka dengan masakan mereka.


Cara Menghitung Yang Unik


Setelah selesai makan manggil Ibunya kan buat bayar. Kirain dia bakal ngeluarin bon atau apa gitu. Ternyata dia ngorat-ngoret di meja stainless steel pakai spidol birunya. Sambil nunjuk-nunjuk makanan Kita.

Jadi walaupun ada hambatan bahasa, soal itung menghitung tetap berjalan dengan lancar tanpa hambatan. Kita juga paham Sop Buntut harganya berapa, Ice Milk Tea berapa, ga ada pertanyaan lagi.


Total Jenderal harganya 330 Baht alias Rp.156.000 ( asumsi 1 Baht Rp. 473 ) , sungguh harga yang murah dan meriah berbanding dengan rasa dan ketenangan saat makan karena halal.


TemenAip kalau ke Bangkok boleh mampir kesini, nyicipin makanan halal dan enak-enak.

Seneng bisa ngajak orang tua yang udah lama banget pengen ke Bangkok, semacam mimpi jadi nyata gitu.

Tapi kalau penasaran dengan Objek Wisata Bali, silakan klik link nya buat dibaca

45 comments

  1. Masya Allah, orang tua Kang Aip masih sehat di usia senja dan masih doyan traveling juga ya. Alhamdulillah.

    Kalo di Thailand cari makanan halal emang susah banget ya… Dan artikel ini tentunya bermanfaat banget buat umat muslim yang pengen ke Thailand.

  2. Wah ini makanannya mirip2 di Indonesia. Aku tergiur dengan sate sapinya. Slurpppp. Bangkok memang surganya street food dan makanan murah loh. Kangen rasanya ke Bangkok.

  3. Kali ini tulisannya sepertinya buatku. Aku anaknya haram banget soalnya. LOL

    “orangtua-ku strict banget”. Berarti Kang Aip nggak strict-strict banget dong ya? Ahahahaha

    Orang Jawa ini memang tipe pekerja dan bisa melihat peluang ya. Dari tukang kebun, lalu membuka usaha rumah makan ini.

  4. Saya pernah cobain yang ini karena memang populer dan tempatnya lebih luas dibanding yang di Khaosan Road (cuma ada 3 meja doang). Setidaknya jadi tidak khawatir lagi yah terkait makanan halal dengan cita rasa lokal. Di MBK juga ada foodcourt makanan halal.

  5. Sop buntutnya nampak begitu menggoda. Mangkuknya penuh dengan isian yg enak: daging, tomat, dan bumbu lainnya. Dan harganya juga relatif terjangkau ya, nggak jauh beda dengan harga makanan di jakarta

  6. Nelen ludah gua baca tulisan kang AIp ini. Jadi kangen Thailand. Iya itu Mie Kuah Sapi iris di Thailand emang enak banget. Apalagi dikasih cabe kering dan cabe potong yang agak-agak besar itu.. segerrrr pedessss… Murah lagiiii.

    Ntar ke Bangkok singgah ke sini ah.

    Btw, paling demen minum Thai Tea di Thailand. Mangkok segede gaban cuma 20 Baht. wkwkwk. Coba di Indonesia, mehong… ya iyalah maimunah, ongkos pesawat bawa serbuk teh Thai tea udah berapa dari Thailand ke Indonesia? wkwkwk

  7. jadi kangen Thailand, aku akui makanan di sana enak enak juga ya, apalagi pas nyicip tom yum, seger benerr di negara aslinya. tom yum asli thailand bukan ya hehehe

  8. Haha hemat kertas, tapi kalau butuh laporan buat penggantian uang ke perusahaan misalnya agak repot. Mungkin kalau diminta dia bakalan kasih struk/notanya ya mas Aip.

    Asli, makan sebegitu banyak 150 ribuan itu murah! Dan makanannya nampak enak. Dulu pas ke Bangkok sempat makan juga ke resto halal, tapi pempilan makannya nggak semenarik di resto ini. Penasaran! mana aku baca tulisan ini di jam makan siang hwhw.

  9. Nah ini, penting banget referensi kuliner halal. Secara kalau travelling, kita suka bingung mau makan apa. Jangan sampai makan buah aja di tempat tujuan, gak sempat kulineran dengan cita rasa khas lokal

  10. Asyik ya kalo bisa nemu makanan Indonesia sewaktu jalan2 ke luar negeri. Saya jadi ngiler liat sop buntutnya, banyak isiannya (bumbu, sayur, dll). Harganya juga cukup terjangkau ternyata ya

  11. Murah pisan untuk masakan yang proteinnya banyak seperti itu
    Thailand ini kendalanya emang bahasa ya?
    Padahal sama sama negara asean lho
    hehehe ….tulisan asli nusantara juga mirip ya? sebelum diganti huruf latin

  12. Harganya masuk terjangkau ya? Apalagi ada menu Indonesianya. Kalau tinggal di sana dan kangen makanan Indonesia, lumayan buat ngobatin nih

  13. Sawadee khap … wah daerah Rambutti, aku tau mas.
    Paling suka nihhh masakan Thailand, liat makanan di photonya bener bener bikin ngiler.
    Seriusannnn ….

    Next trip, kalau ke Thailand lagi, ntar coba makan deh kesini

  14. Hahahaha amaziiing bangeeed ya ada menu berbahasa Indonesia 🙂 Ajib deh kalau bisa bahasa Thailand itu unik itu. Lucu juga cara ngitung jumlah yang kudu dibayar. Murah ya segtiu udah makan enak dan nikmat juga banyak. Mie sapi, sate sapi, sop buntut, waaaahhh kesukaan orang2 Indonesia nih.

  15. Beras thailand nih emang pulen banget yaa. Kemarin pas di belanda kalo nyari beras itu suka nyarinya yg produk thailand karena emang pulen dan cocok dengan lidah orang indo.

    Itu semua harganya dibawah 200rb, ya ampun murah banget itu mah. Semoga stelah corona hilang bisa ke sana, hihi

  16. Wah menarik nih KangAip, soalnya aku belum pernah ke Bangkok. Kalo ke Bangkok pun aku harus berburu makanan halal hehe. Aku suka liat masakanyanya Indonesia banget yah, dan aku pun ngiler banget liat Mie Sapinya hehe dagingnya banyak dan gede-gede hehe. Cara ngitungnya lucu yaa kang hihi

  17. Asyik bangeet nih Aip jalan sama orang tua dan dapet tempat yang okee dan halal untuk makan. Aku terakhir ke Bangkok kapan yaa.. udah lama bangeet huhu.. 2013 kayaknya, sebelum ke NYC hehehe

  18. Coba ya pas saya ke sana sebelumnya baca artikel Kang Aip dulu, aduh pas di sana kami sengsara karena makanan halal susah apalagi kami nginap di Khaosan Road pula.
    Makanannya asli bikin aku pengin ke dapur hahaha.
    Meja stainless nya pas tamu udah pergi dihapus pake apa itu ya Kang? :))
    Unik!

  19. Wahhh seru banget jalan2 sama ortu ke bangkok ya. Saya terakhir ke Bangkok tahun 2018 karena acara outing kantor. Alhamdulillah kantor memilih kan restoran makanan halal semua. Tapi jujur rasanya makanan di Thailand kurang nendang hahahaha.

  20. Ah, ngeces saya liat foto-foto makanannya. Asli murah banget itu, sih. Nggak beda jauh sama di Indo. Semoga ada rezeki bisa berkunjung ke Thailand bareng keluarga dan orang tua. Aamiiin.

  21. Itu ngitung harga di atas meja ya Kang. Hahaha unik banget. Mungkin mereka lagi gak punya kalkulator kali ya jadi coret meja pakai spidol. Untungnya spidol yang bisa dihapus ya

    1. Ya ampun iya beneran terjangkau harga segitu. Aku salfok sama mie sapinya. Seumur umur belum pernah makan. Trus naskun nyae agak mirip briyani ngga sih? Hehe unik ya keberadaan si meja stainless.

Tak Komentar Maka Tak Sayang , Silakan meninggalkan komentar. Mohon maaf, tidak menerima komentar dengan active link. Terima Kasih sudah berkunjung

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.