Pada suatu saat pulang jalan-jalan ke Ancol, diajakin Duta Nasi Uduk Indonesia @travelingwithjuan dan @turissendaljepit ke sebuah tempat nasi uduk yang lejat pisan ceunah.

Kita pergi ke Nasi Uduk Bu Amah yang Legendaris !

Perjalanan ke lokasi cukup ribet karena dibumbui kemacetan ke arah Pekojan, Jakarta Barat .


Lokasinya pun masuk ke gang, dan gak ada papan namanya. Warungnya sederhana, tapi ramai dengan kegiatan goreng-menggoreng, bungkus membungkus. 

Ohiya, kalau mau parkir di pinggir jalan ya, karena gangnya gak masuk mobil.

Nasi Uduk Laris Manis


Menurut Juan & Ika, Nasi Uduk Ibu Amah ini laris manis tanjung kimpul. Laris banget jualannya.

Buka jam 4 sore, jam 5 habis. Kadang terlihat mereka masih bungkus-bungkus nasi uduknya, tapi ternyata udah dipesan orang. Dan ternyata sekali beli bisa puluhan bungkus, bahkan ratusan. Pantes cepet habis kan.

Yang beli juga dari berbagai kalangan. Dari yang jalan kaki sampai naik Alphard.

Makan Di Pinggir Gang

Disana tidak ada ruangan khusus makan. Makannya di bangku pinggir jalan. Tapi bersih sih. Aman. Sambil makan bisa melihat kegiatan masak memasak, cuci piring atau motor lewat.

Tempat makannya gak panas kok, tenang aja. Cukup nyaman. Kecuali kalau ga biasa dan gak nyaman, ya dibungkus saja.

Sesekali perlu benerin posisi duduk sih, soalnya bisa menghalangi orang lewat. Gak apalah. Pengalaman makan yang berbeda kan.

Warung ini dioperasikan oleh Keponakan dan Menantu Ibu Amah, yang sudah tiada. Orangnya ramah-ramah. Sambil pesan bisa ngobrol. Walau deg-degan.

Masi ada gak yaaa ??? Beruntung Kami kebagian Nasi Uduk. Disajikan dalan piring klasik bertaburan bawang Goreng yang melimpah.

Dengan semangkuk Sambal kacangnya. Teman makannya Ayam Goreng Kampung pakai serundeng.

Sebenarnya ada Tempe, bihun, dkk, tapi entah kenapa kelewat. Sedih ya ga sempet nyobain.

Nasi Uduk Pulen

Pas dimakan, Nasi uduknya memang istimewah. Gurihnya pas, pulen, dengan tambahan tekstur bawang yang kriuk. Nyaman sekali makannya. Dan nasinya wangi banget. Ini salah satu Nasi Uduk Paling enak yang pernah saya coba.

Ayamnya model ayam kuning yang diungkep, terksturnya pas ,tidak alot, Bumbunya meresap sampai dalam daging. Enak sekali dimakan dengan Nasi Uduk. 

wangi ayam Goreng pas digoreng sempat bikin hati deg-deg ser, karena wangi banget. Bunyinya kayak orkestra kuliner yang bikin hati senang.


Sambal Kacangnya pedes manja, agak encer, tapi menambah kegurihan tapi tidak bikin enek. Kayaknya pakai daun Kemangi deh, soalnya ada sensasi pedes berbeda kayak Kemangi.


Cara makannya ambil Nasi, ayam, colekin ke sambel lalu dimamam. Haaaap !

Kombinasi Nasi Uduk yang gurih, pulen dan wangi, juga ayam Goreng lezat diramaikan dengan Sambal Kacang yang seru.

Pantaslah Nasi Uduk Ibu Amah laris manis guys. Memang lejat, endeus, delicious. Ingin rasanya nambah lagi. 

Cara Memasak Turun Temurun

Yang unik di Nasi Uduk Ibu Amah, masih memakai minyak tanah buat memasak. Pakai kompor merk Hock yang sudah lama Saya tidak lihat.

Mereka juga mempertahankan tradisi memakai beras unggulan, santan segar dan rempah pilihan, supaya kualitas makanan tetap terjaga.

Harga Nasi Uduk Bu Amah

Nasi Uduk Rp 10000 , Ayam Goreng Rp. 25.000
Harga Nasi pakai Ayam Rp. 35.000. minumnya Teh panas Gratis.

Alamat Nasi Uduk Ibu Amah

Jl. Pengukiran II No. 61, Pekojan, Jakarta Barat.

Bukanya setiap hari, mulai dari pukul 16:00 hingga 19:00 WIB. Atau sehabisnya.

Yuk Kita lestarikan kuliner Nusantara, Kita cobain semuanya, Kita dokumentasikan, supaya tetap lestari.

8 comments

Leave a Reply