Hello TemenAip ! Apa Kabar ? Beberapa hari ini entah kenapa kepikiran soal bulu babi. Binatang imut, lucu, unik dan lezat. Dihindari karena beracun, tapi disukai juga bagi para pecinta makanan Jepang. Jadi mari kita cerita soal pengalaman Saya sama bulu babi. Tepatnya Pengalaman Tertusuk Bulu Babi.

Kejadiannya pas Kami berkunjung ke Pulau Lahe di sekitar Pohuwato, Gorontalo. Videonya bisa ditonton di bawah ini, mohon maaf kalau kualitasnya kurang baik ini periode baru belajar ngedit video. wkwkwkw

Pulau Lahe Indah Permai

Pulau Lahe itu pulau tidak berpenghuni di Kabupaten Pohuwato, hanya 20 menitan saja naik perahu kesana dari Pantai Marisa, yang terletak di ibu kota Pohuwato. Pulaunya berpasir putih, airnya jernih dan bersih, beneran enak banget buat santai, bermain air dan berleha-leha. Uniknya disini ada mobil bekas dibuang untuk menjadi rumah ikan.

Sesampainya disana langsung melihat keadaan sekitar lalu bermain air laut, guling-guling di pasir dan bersenang-senang di pantai pokoknya, sambil mengambil konten pokoknya.

Terkena Bulu Babi

Melihat pantai yang kosong , air laut yang bersih dengan pasir yang putih, saking jernihnya sampai dasar laut kelihatan. Dan gak keliatan apa-apa yang membahayakan. Saya langsung berenang. Tidak jauh dari pantai lho. semenit dua menit semua terasa menyenangkan. Sampai akhirnya ketika saya menjejakkan kaki ke pasir , ada sensai mengagetkan di telapak kaki kanan. Kok kayak ketusuk sesuatu ?

Panik Nggak ? Panik Gak ? Yaiyalah !

Langsung keingetan wah ini kayaknya ketusuk bulu babi. Tapi masalahnya ga keliatan bulu babinya. Akhirnya Saya menepi dan meminta pertolongan pada teman-teman.

Saya pun lalu duduk di pinggir pantai dikelilingi teman-teman. Sambil diperiksa oleh Bang Gusti Goma, yang berasal dari Pohuwato.

Ternyata telapak bagian belakang yang menghitam, terlihat banyak duri bulu babi yang masuk kesana. Lalu kok kerasa makin perih ya ? Tadinya biasa saja.

Bulu Babi

Bulu babi adalah biota laut yang banyak hidup dekat pantai sampai dengan kedalaman laut. Biasa disebut juga dengan landak laut , binatang ini masuk kelas Echinoidea. Bentuknya biasanya bundar dan selluruh tubuhnya memiliki duri tajam dengan panjang yang bervariasi. Dia bergerak menggunakan duri-durinya itu. Ukurannya tidak besar, tapi karena durinya yang panjang jadi kelihatan besar.

Duri-durinya juga merupakan alat untuk bergerak sekaligus sebagai alat pertahanan diri. Selain tajam , durinya juga mengandung racun dengan tingkatan berbahaya yang berbeda tergantung jenisnya. Ada 950 spesies bulu babi di dunia.

Bulu babi dikatakan menjadi indikator kerusakan terumbu karang, tapi bisa juga jadi indikator kalau tempat hidupnya bebas dari pencemaran logam berat. Pokoknya hindarilah bulu babi, biasanya keliatan kok item-item di dasar laut kalau airnya jernih.

Di Jepang dan berbagai belahan dunia, bulu babi adalah makanan lezat. Saat durinya dibersihkan, lalu dibelah, akan terlihatlah zat kuning yang dikonsumsi. Di Jepang disebut Uni , warnanya antara kuning sampai oranye. Saya pernah makan dan rasanya gurih sekali. Ada rasa lautnya, pantas banyak disukai orang.

Penanganan Korban Bulu Babi

Sesaat setelah diketahui Saya terkena bulu babi, teman-teman lalu memiliki ide untuk menyiram area yang kena bulu babi dengan urine atau air kencing. Kandungan amonia dalam urine bisa mengurangi racun dari duri bulu babi.

Akhirnya teman Saya Dzikri berbaik hati menyumbangkan urinenya untuk disiramkan ke bagian telapak kaki. Kerasanya hangat gitu kena kaki, maklum baru dipanen.

Lalu oleh Bang Gusti, Kaki saya dipukul-pukul pakai botol kaca yang ditemukan di pantai, karena tidak bisa dicabut karena sudah masuk terlalu dalam. Tujuannya supaya duri bulu babi lekas hancur dan diserap badan Saya. Pukulannya lumayan keras dengan ritme yang berulang. Lumayan juga rasanya.

Untuk mempercepat proses penyembuhan sesuai dengan cara pengobatan setempat, lalu dibakarlah sabut kelapa di dekat kaki Saya. Rasanya ? bukan hareudang lagi.. Tapi panas !!!

Sakit Kena Bulu Babi

Kakiku mengandung bulu babi

Tingkat sakit kena bulu babi orang macam-macam ya. Cukup sulit menggambarkannya. Kalau buat Saya cukup perih, gak sampai demam, kayak ketusuk duri aja. Yang sakit itu pas dipukul-pukul lalu dibakar. Panasnya yang paling dominan. Sementara teman Saya Kak Vika Octavia, kena bulu babi sakitnya minta ampun, sampai dibawa ke mantri untuk disuntik segala. Racun bulu babi efeknya bikin demam juga, kalau parah memang harus ditangani secara serius.

Saya pribadi cukup mempercayai pengobatan orang setempat, karena mereka biasa menangani hal seperti ini.

Oiya , sisa bulu babi yang berada di daging kaki Saya akhirnya menghilang diserap oleh tubuh Saya, menghilang semuanya kira-kira dua bulanan sejak kejadian. Menarik juga melihat prosesnya. Karena Saya baru tahu badan bisa menyerap benda asing seperti ini. Bisa dibilang Saya mengandung bulu babi sekarang. wkwkwkkww

Bulu Babi Si Biang Kerok

Ternyata salah satu teman Saya menangkap bulu babi di area Saya menginjaknya. Pas dilihat bulu babinya sepertina masih muda. Warnanya dominan coklat muda seperti pasir , jadi maklum kalau tidak terlihat walaupun airnya jernih sekalipun.

Akhirnya bulu babi muda dilepasliarkan lagi ke laut. Mungkin sekarang udah jadi buyut bulu babi, karena ini kejadiannya tahun 2017. Dia sudah beranak pinak membina keluarga bahagia, mungkin kerajaan. Cerita sama anak cucuya dulu ada raksasa yang mau menyerang mereka , tapi berhasil dikalahkan dengan duri-duri tajam kebanggaan keluarga.

Tips Terkena Bulu Babi

  1. Jangan Panik , usahakan segera ke pantai dan cari pertolongan
  2. Bantuan dari orang setempat yang sudah biasa menangani hal seperti ini.
  3. Bersihkan luka dengan air bersih, kalau ada
  4. Secara berhati-hati cabuti duri bulu babi
  5. Kalau tidak ada apa-apa, gunakan air seni alias urine untuk menawarkan racunnya
  6. kalau dirasa parah, segera minta bantuan medis

Pengalaman kena bulu babi yang pertama kali ini Saya share untuk berbagi pengalaman. Karena saya sudah main di laut di berbagai lokasi, seumur-umur baru kena bulu babi ya di Pulau Lahe , Gorontalo ini , jadi kenangan manis yang gak akan terlupa seumur hidup.

TemenAip berhati-hati ya kalau main di pantai atau di laut, banyak hal yang bisa membahayakan seperti bulu babi, ubur-ubur , lion fish dan banyak lagi. tapi semuanya bisa dihindari apabila kita waspada dan menghormati lokasi tempat kita bermain.

17 comments

  1. ahahaha..maaf kang, auto ngakak nih pas diriman urine. Ternyata itu penawarnya ya. Baru tau ternyata efek ketusuk bulu babinya ke tiap orang berbeda beda ya, ngeri juga ya kalo sampai deman, pasti sakit banget heuheu

  2. Dari awal saya turut merasakan perihnya bagaimana Mas Aip bisa sakit dan demam karena tertusuk bulu babi. Tapi sampai bagian yang menceritakan sekarang badan mas Aip mengandung bulu babi, aku jadi ngakak. Kira-kira bulu babinya masih ada nggak ya, atau sudah hancur lebur kali ya

  3. Saya sering banget nemuin teman-teman cowok saya tertusuk bulu babi setiap kali kami praktikum atau lagi ekspedisi ke hutan mangrove. Soalnya dulu saya kuliah di Fakultas Kehutanan.

    Cara paling gampang biar cepat sembuh ya itu mas, disiram sama air urin. Hahahaha. Jijik sih, tapi faktanya emang ini salah satu caranya. Memang bukan cara yang tepat, tapi yang paling cepat, apalagi kalo yang kena tusuk bulu babi udah panik duluan.

  4. ini nih yang bikin dulu aku ragu buat nyemplung.. mesti aku lihatin dulu di bawah ada bulu babinya apa endak. trus kayaknya kalaupun cuma sekadar snorkeling, juga kudu pakai alas kaki yaa biar aman semuanya..

  5. Ceritanya ada lucu-lucunya. btw, saya baru tahu bulu babi itu menyakitkan kalau terkena kulit manusia. Kalau bulu ayam gitu kan halus ya mas, hehehe. Kalau suka berenang di laut kemungkinan bisa terkena bulu babi ya mas

  6. Maaf Kang..aku sempat ngakak ketika sampai di bagian rasa disiram air kencing baru panen.. wkwkwk..
    Bukannya tak turut prihatin, tapi asli cara penulisan pengalaman ini menyenangkan sekali tuk dibaca.. Jadi nggak papa ya, sempat ngakak tadi..
    Pokoke terima kasih sudah berbagi pengalaman ini, mudah2an sih aku tak pernah harus mengalami hal serupa..

  7. Wah traveler sejati nih, masnya. Bisa cepat melakukan penanganan saat terjadi “bencana” waktu traveling. Tapi piyee ngono rasane diobatin pake pipis biarpun abis itu yaa bisa dibilas sih yaa.

    Jadi inget Bapak saya dulu juga pernah kena bulu babi waktu lagi touring offroad. Kalau nggak salah sempat bengkak berapa lama gitu, tapi lupa sembuhnya diobatin pake apa. Baca ini jadi inget pengalaman Bapak saya dulu..

  8. Agak pengen ketawa, tapi ku takut menyakiti kak Aiep.
    Huhuu….ini beneran panen langsung baru bisa ilang si bulu babinya?
    Haduuh, ga kebayang deeh…sudahlah sakit, kudu ngerasain mambu juga.

    Kak Aiep tapi ku sungguh kagum.
    Bagian gak panik ini penting banget untuk menghadapi segala macam kemungkinan ketika travelling.

  9. wkwkwkw demi apa deh kak ngakak baca postingan ini

    ((maklum baru dipanen))
    ((saya mengandung bulu babi))

    hass kerasa ngilu, apalagi pas dipanasin sabut kelapa itu. namun untung ya tidak sampai demam, jd bisa berhati2 lagi selanjutnya nnti kena ranjau bulu monokurobo alias babi

  10. ya ALlah ka Aif aku langsung ngilu dong pas bacanya, dulu ngalamin beberapa kali pas sering main ke pantai. abis itu panas banget area badan yang ketusuknya, duh jadi mengingat itu, tapi jadinya kangen banget sama pantai niy

  11. Wahelaseh hilangnya dua bulan lama juga ya.
    Aku pernah kena bulu babi tapi cuma secuil, tapi itu juga udah berasa ga nyaman banget ampe 3 harian…

    1. Lumayan banyak sih kenanya. Untungnya segera ditangani jadi gasampai demam atau apa, udah bisa jalan walau ga bisa sempurna. Kena dimana Leon waktu itu ?

  12. Aduhhhh ga kebayang gimana sakitnya itu mas. Untung aku ngga suka berenang di laut hihihi. Jujur aku takut sama laut, krn ga bs nebak apa aja yg ada didalamnya.

    Tp terima kasih infonya ya mas, jd kt tau apa yg hrs dilakukan kalau ada kejadian spt itu. N udh lbh tau unt berhati2 kalau main di pantai, khususnya pantai2 indah yg mungkin lbh jarang dikunjungi.

Tak komentar maka tak sayang. Silakan meninggalkan komentar. Mohon maaf, tidak menerima komentar dengan active link. Terima Kasih sudah berkunjung

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.